Back to Daftar Artikel

Sabtu, 05 Juli 2014 - 21:10:17 WIB

Bikin Rumah Adem dengan Kaca Film

Diposting oleh : Administrator
Dibaca: 927 kali



Bikin Rumah Adem dengan Kaca Film
Sudah lumrah kini mengatasi panasnya udara dalam rumah menggunakan kaca film. Teknologi terbaru tak harus gelap agar ruangan menjadi adem.
Bikin Rumah Adem dengan Kaca Film

Secara alamiah, arah perpindahan panas sebenarnya tak ubahnya seperti geliat air. Bedanya, jika air bergerak dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah, panas berpindah dari lokasi bertemperatur tinggi ke tempat yang bertemperatur rendah (dingin). Hal ini berlangsung hingga temperatur atau suhunya dalam keadaan seimbang.

Cara berpindahnya panas ada tiga macam. Pertama, dengan cara konduksi, yaitu dengan merambat melalui material padat dan bersifat menghantar panas. Kedua, dengan cara konveksi, yakni berpindah melalui udara yang bergerak, contohnya udara panas dari api unggun. Ketiga, dengan cara radiasi, melalui gelombang elektromagnetik, semisal panas matahari yang jatuh ke Bumi.

Selain perpindahan panas, suhu di dalam rumah sendiri dipengaruhi oleh banyak faktor. Salah satunya, ada tidaknya insulasi, yakni material yang berfungsi sebagai pemisah atau pelindung. Kegunaan insulasi ini untuk menetralisir area yang diinsulasi dari gangguan panas atau bising, sehingga areal di bawah atau di sekitarnya terasa nyaman untuk ditinggali. Contoh sederhana dari insulasi ini adalah konstruksi langit-langit rumah kita. Biasanya ada ruang antara atap dan ruang di bawahnya. Atau penggunaan pelapis yang digunakan pada atap rumah, biasa digunakan pada atap-atap rumah model mutakhir (lazimnya terbuat dari alumunium foil).

Saat kemarau dan sinar Matahari terik, insulasi dapat mengurangi kegerahan penghuni rumah. Caranya, dengan mengurangi jumlah panas yang berpindah melalui struktur bangunan rumah ke dalam ruangan. Selain menetralisir panas, insulasi juga berfungsi meredam suara kala musim hujan tiba. Suara gemericik air ketika hujan deras misalnya, "terserap" lebih dulu oleh insulasi, sehingga tidak mengganggu telinga.

Rumah modern tak bisa lepas dari kaca sebagai penerang ruangan, namun masih memberi rasa aman penghuni rumah. Masalahnya, kaca bersifat menghantarkan panas sinar Matahari, yang tak bisa ditangkal dengan prinsip insulasi. Berdasarkan fakta tersebut, apakah kaca harus dimusuhi? Mestinya tidak, karena kaca tetap dipakai oleh para arsitek, selain demi alasan keindahan (desain), juga karena lebih mudah perawatannya (cukup dibersihkan dengan lap basah jika kotor).

Dipakainya kaca untuk bangunan gedung atau rumah, juga bertujuan memudahkan pengaturan sinar matahari yang masuk ke dalam ruangan. Kaca dengan ketebalan dan jenis tertentu bisa mengurangi intensitas cahaya yang masuk. Satu contoh, jenis kaca yang banyak meneruskan sinar atau sering disebut kaca bening, cocok digunakan untuk perumahan yang berhawa dingin dan sejuk. Jadi, fungsi kaca bening ini untuk menghangatkan ruangan.

Kaca bening permukaannya bersih, rata dan bebas distorsi. Hampir sebagian besar sinar yang lewat akan diteruskan (90%). Tingkat ketebalan kaca bening mulai dari 2 mm - 19 mm. Untuk ketebalan 3 mm, sinar yang diteruskan sebesar 85%, dipantulkan 8%, sementara yang diserap 7%. Jika ketebalannya 8 mm, sinar yang diteruskan 75% saja, dipantulkan 7% dan yang diserap 14%.

Penggunaan kaca bening juga bisa disesuaikan dengan kondisi bangunan dan lingkungan sekitarnya. Termasuk disesuaikan pemilihan ketebalan kaca. Sehingga sebuah rumah bisa mendapatkan penyinaran yang optimal. Penyinaran menjadi penting, karena akan berpengaruh langsung pada sirkulasi atau pertukaran udara di dalam dan di luar rumah. Rumah yang sirkulasi udaranya baik akan membuat nyaman penghuninya.

Tetapi, kadang kaca bening masih dirasa kurang menyerap panas, meskipun ketebalannya sudah maksimal. Solusinya dengan menggunakan kaca berwarna (kaca gelap), yakni kaca yang diberi warna dengan menambahkan sedikit logam (contohnya kobalt, besi, silineum) pada saat produksinya. Kaca berwarna ini memiliki daya serap sinar matahari rata-rata 55%. Efeknya, suhu ruangan jauh lebih adem, beban kerja AC pun tidak terlalu berat. Selain itu, kemampuan kaca berwarna meneruskan cahayanya lebih rendah daripada kaca bening, sehingga ruangan di dalamnya tidak silau, meskipun di luar ruangan sedang terik. Makin tebal kaca warna ini, semakin gelap dan tingkat penyerapan panasnya juga semakin tinggi.

Misalnya untuk kaca warna dark blue , dengan ketebalan 3 mm, akan meneruskan panas 63%, memantulkan sinar 6% dan 31% diserap. Untuk ketebalan 6 mm, 43% sinarnya diteruskan, 5% dipantulkan, dan mampu menyerap 52% panas. Singkat kata, jika jendela kaca rumah kita semakin gelap, maka suhu ruangan akan semakin adem. Meski bicara soal harga, kaca berwarna tentu lebih mahal dibandingkan kaca bening. Karena kaca berwarna telah ditambahi unsur logam.

La, kalau sudah pasang kaca bening apa perlu diganti dengan kaca "gelap"? Tidak perlu repot-repot begitu. Kaca film bisa jadi solusinya. Tinggal plek, tempel, terus adem. Menurut Sulistian, marketing PT V-Kool Indo Lestari (distributor kaca film merek V-kool), kaca film yang dipakai untuk mobil memang kurang lebih sama dengan yang digunakan untuk gedung atau rumah.

Kelebihan pemakaian kaca film ini adalah membuat ruangan lebih adem, tapi tidak harus gelap. "Kecuali jika pelanggan menginginkan suasana lebih gelap, karena ruangannya silau terkena pancaran sinar matahari," ujarnya menjelaskan. Tinggal pilih rentang gelap-terangnya, mulai 30% - 60%, sesuai kebutuhan konsumen dan kondisi yang diinginkan.

Dari temuan Sulistian di lapangan, kaca gelap sebenarnya tidak selalu membuat adem. Kaca gelap yang meredam panas yang tinggi justru dapat memanasi ruangan lewat radiasi. Biasanya ini terjadi pada kaca yang hanya berwarna gelap, bukan kaca gelap sesungguhnya (mengandung logam). Kaca gelap yang mengandung logam memang lebih baik penyerapan panasnya, hanya saja ruangan akan menjadi sangat gelap.

Kaca film menjadi jalan keluar buat mereka yang ingin ruangannya sejuk, tetapi tidak menjadi terlalu gelap atau redup. Kaca film sendiri terbuat dari bahan polyester  (semacam lembaran plastik), terdiri atas beberapa lapisan. Lapisan pertama lem, kemudian lapisan anti-ultraviolet, lapisan anti-infra merah, lapisan logam (bisa perak, tembaga, titanium, alumunium, stainless steel , sampai emas), dan terakhir lapisan anti-gores. Tebal kaca film sekitar 50 - 200 mikron.

Biang pembuat panas dari pancaran sinar Matahari utamanya adalah sinar infra merah. Sedangkan sinar ultraviolet membuat warna perabotan kerap pudar. Nah, kaca film menangkal infra merah dan ultraviolet ini. Namun, tetap meneruskan sinar cahayanya. Untuk kaca film V-kool, mampu meneruskan sinar 70%, panas yang ditolak 50% dan sinar yang dipantulkan 30%. Karena sinar yang masuk 70%, ruangan yang diberi kaca film jadi tidak terlalu gelap, namun tetap sejuk.

Hampir semua kaca bening bisa dipasangi kaca film. Asalkan bukan kaca yang bertekstur, seperti kaca jeruk, kaca hias atau kaca patri. Karena kaca film tidak bisa melekat sempurna pada jenis kaca bertekstur. Perawatannya pun mudah. Supaya tidak gampang tergores, cukup dibersihkan dengan air dan dilap dengan kain yang lembut atau lap chamois .

Tidak perlu terlalu sering dibersihkan dengan bahan kimia seperti sabun atau larutan pembersih berbahan kimia, agar tidak membuat lapisan antigoresnya rusak. Atau terjadi kontaminasi pada ujung-ujung kaca film yang mengakibatkan berkurangnya kinerja kaca film, bahkan mengelupas.

Kebanyakan kaca film dipasang dari arah dalam ruangan. Jarang sekali dipasang di luar ruangan. Jika memang butuh pemasangan di luar ruangan, perlu pesanan khusus. Sebab, urutan lapisan kaca filmnya akan berbeda. Untuk memasang kaca film sendiri, butuh keterampilan. Karena kaca film tergolong tipis (mirip stiker, harus dicopot lembaran penutup lemnya), kalau tidak hati-hati akan mudah kusut atau lecek. Kalau sudah lecek, fungsinya bakal tidak maksimal. Makanya, kalau tidak pede, sebaiknya minta bantuan ahlinya.

Kaca yang akan dipasangi kaca film harus bersih benar dan halus permukaannya. Jangan sampai ada debu sedikit pun, karena akan membuat kaca film bergelembung. Sebelumnya, kaca disemprot air sabun lembut (sabun bayi) lebih dulu, untuk membersihkan dan memudahkan saat pemasangan. Selanjutnya dirapikan dengan alat, semacam pembersih kaca, terbuat dari karet, sehingga tidak ada gelembung udara sedikit pun.